Monday, 2 May 2011

Pesanan ayah dan ibu



Wahai ibu,wahai ayah..
Ku lihat senyumanmu sentiasa mekar dibibir...
Tidakkah kau merasa berat akan dugaan yang menimpamu?
Sedangkan aku pun bersedih kerana keadaanmu..

Wahai anakku..
Sentiasalah berpegang teguh dengan firman Allah...
Innaallah hamasobbirin.. ( Allah bersama dengan orang yang sabar )
Kami tidak merasa berat..
Bahkan kami menganggap ia kurniaan kepada kami..

Wahai ibu,wahai ayah..
Tidakkah kalian fikir hidup kalian tidak semewah orang lain?
Sedangkan kalian juga bekerja?

Wahai anakku..
Dengarlah kami berbicara...
Bekerjalah kamu seakan kamu akan hidup seribu tahun lagi...
Dan tambahlah ibadatmu seakan-akan kamu akan mati di esok hari..
Kemewahan tidak akan menambahkan iman kita..
Kadangkala kerana ia kita terpesona keindahan dunia..
Dan terus melupakan keagungan yang Maha Esa..

Wahai ibu,wahai ayah..
Tidak berasa sakitkah kalian bila ditimpa kesakitan?
Tidak berasa sedihkah kalian bila dihina bermacam rupa?
Tidak berasa letihkah kalian siang dan malam bersujud..
Bahkan di sepertiga malam pun kalian berdua bangun bersama...
Kadangku terjaga..ku lihat kalian bersimpuh di dada sejadah..
Menangis dan berdoa..
Mengapa ibu? Mengapa ayah?

Wahai anakku..
Bila kita sakit,janganlah mengeluh..
Rasulullah pernah bersabda,"barangsiapa sakit semalam,dia sabar dan rela kepada Allah,maka bersih darpda dosa bagaikan ketika dia lahir dari perut ibunya..jika engkau sakit,janganlah segera meminta sembuh..."

Wahai anakku..
Setiap cacian dan hinaan kepada kami adalah pahala buat kami..
Dan dosa bagi pelakunya..
Jangan sesekali kamu cemarkan suara dan lidahmu dengan hinaan dan umpatan..
Sungguh perit azab bagi pelakunya...

Wahai anakku..
Lima itu sudah wajib bagi kita..
Sudah mengingatkan kita tentang pengorbanan Rasulullah meminta kepada Allah agar dikurangkan dari 50 waktu ke 5 waktu atas permintaan Nabi Musa..
Pernahkah kamu terfikir anakku? Lima waktu pun masih ada yang tidak mampu..Inikan 50 waktu...

Wahai anakku..
Begitulah uniknya Islam..
Kami bangun malam bukan meletihkan..
Tetapi menenangkan..
Suami yang membangunkan isterinya pada malam hari untuk melakukan solat malam..tetapi tidak terjaga lalu direnjis air mutlak ke mukanya..pasangan itu mendapat rahmat Allah..
Begitu juga sebaliknya..

Wahai anakku..
Anak yang soleh dan solehah itulah sentiasa meringankan beban ibu ayahnya di dalam kubur..
Doa anak yang soleh dan solehah itu tidak sia-sia..
Ingatlah anakku..
Apa yang diperintahkah pada kita.. itulah yang kita wajib lakukan..
Dan apa yang dilarang pada kita..itulah yang kita jauhkan..
Ingatlah pesanan ini hingga ke akhir waktu dunia ini...

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...